Akta Notaris Nomor 10 tahun 1995 dan Nomor 81 Tahun 1999 Terdaftar pada Pengadilan Negeri Nomor 085/PP/YYS/1985 dan Nomor 6/BA/YYS/1999 Jln. Garuda 81 Karangpandan, Pakisaji, Malang 65162 Telp. 0341-802415 / Hp. 0813 3454 9111 / Email: nurjayai@yahoo.com

Keagungan Sapi

Dalam ayat ini Krishna menunjukkan bahwa di antara sapi Dia adalah diwujudkan sebagai makna kamadhuk kamadhenu aslinya ingin memenuhi sapi dikenal sebagai sapi surabhi. Hanya siapa dan apa sapi surabhi dan bagaimana surabhi seperti sapi mencapai posisi tinggi dan dimuliakan bahwa mereka mampu mewakili sebagian dari energi dari Tuhan Krishna tertinggi akan terungkap dalam informasi berikut diberikan dalam Parva Anusasana
dari Mahabharata oleh Krishna Dvaipayana Byasa. Sapi surabhi turun dari dunia spiritual dan dimanifestasikan dirinya sendiri dalam lingkup surgawi dari aroma nektar surgawi untuk kepentingan semua makhluk yang diciptakan. Keturunan langsung dari sapi surabhi adalah sapi suci dari benua India yang secara unik membedakan sama dengan surabhi oleh punuk indah di punggung mereka dan lipatan sangat lembut kulit di bawah leher mereka.

Karena semua sapi yang ada di dunia saat ini adalah keturunan faktual dari sapi suci India mereka semua juga kudus dan harus selalu dirawat dengan penuh kasih dan dilindungi dengan harga tertinggi dan hormat terbesar. Salah satu tidak boleh menyebabkan kerusakan pada sapi dengan cara apapun bahkan dalam mimpi dan satu tidak boleh pernah berpikir makan daging sapi karena tidak ada tindakan lebih berdosa dalam semua ciptaan kemudian sapi membunuh.


Sapi adalah ibu dari semua makhluk. Sapi sesungguhnya ibu dari 33 crores dari demigods yang administrate penciptaan dalam keberadaan materi di seluruh alam semesta. Sapi adalah dewi para dewa dan perlindungan dari auspiciousness semua. Sapi melimpahkan setiap jenis kebahagiaan dan untuk alasan ini mereka selalu adalah worshippable. Sapi adalah dukungan dari seluruh dunia untuk oleh susu mereka memelihara makhluk terrestrials dan dengan ghee mereka ditawarkan dalam pengorbanan mereka memelihara denziens dari alam surgawi. unggul untuk sapi ada.



Seekor sapi tidak boleh dimiliki oleh orang yang adalah pembunuh sapi atau penjual untuk pembunuh sapi, oleh orang yang tidak benar, oleh orang yang berdosa, oleh orang yang tulus dalam berbicara, dan oleh orang yang berada di luar budaya Veda tidak harus sapi pernah diberikan kepada orang seperti ini. Hadiah sapi harus dilakukan setelah memastikan dan menentukan kualifikasi penerima. Sapi tidak boleh diberikan kepada mereka yang tempat tinggal mereka akan menderita api atau matahari. Sapi harus selalu diberikan disertai dengan betis mereka. Mereka sapi yang telah diselamatkan dari situasi tertekan atau telah diterima dari petani yang rendah hati tidak mampu untuk terus menjaga mereka benar dianggap paling menguntungkan.

Satu pernah harus menunjukkan disrepect untuk sapi dengan cara apapun tidak harus satu merasa jijik terhadap urin dan kotoran sapi karena hal-hal ini juga murni. Ketika sapi merumput atau berbaring santai satu tidak boleh mengganggu atau mengganggu mereka dengan cara apapun. Sapi tidak boleh dibunuh di setiap jenis pengorbanan atau dibantai dengan cara apapun untuk makanan sebagai pembunuhan sapi merupakan yang paling keji dari semua dosa yang ada.
Sapi adalah terpenting dari semua makhluk di seluruh dunia. Ini adalah dari sapi yang berarti untuk mempertahankan dunia telah ditetapkan. Sapi yang menguntungkan dan sakral dan bequeathers dari segala nikmat. Sapi manfaat manusia dengan susu, yoghurt, mentega keju, dan ghee. Veda menyatakan bahwa susu sapi adalah setara dengan nektar ambrosial dan bahwa ghee berasal dari susu sapi adalah yang terbaik dari semua libations dituangkan ke api suci brahmana.

Sapi dari berbagai jenis dan warna yang beragam selalu worshippable. Mereka adalah terpenting dari semua makhluk yang ada di seluruh ciptaan. Pagi dan malam yang satu harus menundukkan kepala dalam hormat untuk sapi. Salah satu tidak boleh menunjukkan mengabaikan untuk sapi dengan cara apapun tetapi harus selalu menunjukkan mereka hormat. Ketika seseorang terbangun di pagi hari kita harus selalu ingat sapi. Sebelum jatuh ke tidur di malam hari kita harus selalu ingat sapi. Sapi selalu menguntungkan. Sapi juga harum. Aroma indah dari agallochum amytis emantes dari luar tubuh suci mereka.

Sapi adalah perlindungan besar dari semua makhluk. Sapi merupakan sumber terbesar dari berkat bagi semua makhluk. Sapi adalah masa lalu. Sapi adalah masa depan. Sapi adalah sumber evolusi dan pertumbuhan kekal. Sapi adalah akar kemakmuran. Apapun yang diberikan kepada sapi selalu menghasilkan nasib yang baik dan tidak pernah sia-sia. Hal ini semata-mata dan secara eksklusif dari ghee sapi bahwa ritual sakral yang ditentukan dan berwenang dalam Veda diberdayakan dan dapat dilakukan. Tanpa kehadiran sapi ghee tidak ada possibiity melaksanakan ritual sakral yang akan memuaskan 33 juta demigods yang bertanggung jawab untuk manajemen universal. Tidak akan Kepribadian Agung Ketuhanan, Krishna senang dan puas. Ghee eksklusif hanya berasal dari sapi dari siapa persembahan aliran susu dan produk susu. Jadi sapi sesungguhnya menetapkan kemurnian dari semua ritual sakral dan merupakan inti dari melakukan semua kegiatan suci menjadi sumber dari kegiatan sakral.

Sapi merupakan tindakan suci sendiri dan tanpa sapi tidak akan ada kinerja dari setiap tindakan suci. Ini adalah posisi yang murni, luhur dan sangat dimuliakan dan pra-Keunggulan sapi di atas semua makhluk di seluruh dunia. Salah satu yang mengetahui keunggulan-pra sapi dan layanan membuat sapi tanpa pamrih kepada semua makhluk dan tidak melindungi mereka sayang adalah orang berdosa dan pelaku dan tujuan mereka sudah tentu neraka. Sapi sama dengan sinar matahari yang berjalan melalui alam semesta memberikan cahaya, kehangatan dan makanan.

Dalam yugas sebelumnya perintah Veda diberikan jiyaite pare mare Prani tabe yadi veda-purane sakit ajna vane Hena yang berarti dalam tulisan suci Veda dikenal sebagai Purana ada perintah yang menyatakan bahwa seseorang dapat mengambil kehidupan makhluk hidup hanya jika mereka mampu menghidupkan kembali itu kembali hidup lagi oleh nyanyian mantra Veda. Tapi kami menemukan bahwa perintah ini telah berakhir pada usia todays dari yuga kali oleh Purana Brahma-Vaivarta dimana dinyatakan bahwa di era sekarang kali yuga itu dilarang untuk membunuh sapi dalam keadaan apapun.

Sapi tersebut setara dengan ibu kita ketika susu ibu telah kering sapi memberikan susunya tanpa mementingkan diri sendiri untuk noursih dan menguatkan kita. Bagaimana bisa orang yang pernah mabuk susu sapi membenarkan pembunuhan dan makan seperti seorang ibu sebagai sapi suci. Satu harus pernah bahkan dalam pikiran seseorang lakukan cedera pada sapi atau pernah memikirkan merugikan sapi serta sapi. Orang harus menampilkan semua hormat dan kasih sayang untuk sapi dan penghormatan tulus harus ditawarkan kepada mereka semua tanpa reservasi.

Mereka yang gagal untuk memberikan penghormatan dan perlindungan sapi dan memilih untuk bodoh menentang dan whimsically mengabaikan perintah dari kitab suci Veda dengan menjual sapi untuk dipotong, dengan membunuh seekor sapi, dengan makan daging sapi dan oleh permittings pembantaian sapi akan semua membusuk di daerah tergelap neraka sebagai ribuan tahun karena ada rambut pada tubuh setiap sapi disembelih. Tidak ada penebusan bagi pembunuhan seekor sapi.

http://www.bhagavad-gita.org/Articles/holy-cow.html