Akta Notaris Nomor 10 tahun 1995 dan Nomor 81 Tahun 1999 Terdaftar pada Pengadilan Negeri Nomor 085/PP/YYS/1985 dan Nomor 6/BA/YYS/1999 Jln. Garuda 81 Karangpandan, Pakisaji, Malang 65162 Telp. 0341-802415 / Hp. 0813 3454 9111 / Email: nurjayai@yahoo.com

Kesadaran Tertinggi Datang Secara Perlahan

Dalam tuntunan spiritual Jawa disebutkan: Witing bilai amarga tuna pangerten (mendapat celaka karena kurangnya pengetahuan). Witing kalantur amarga tanpa pitutur (kesalahan yang berkelanjutan karena tidak adanya tuntunan). Witing katula amarga sepi grahita (jiwa terlunta-lunta karena tidak pernah merenung). Ananing siksa saka ing dosa (adanya siksa karena dosa). Wangening siksa sapundhating
dosa (batasnya siksa seiring habisnya dosa). Witing luput saka kalimput (penyebab salah karena tertutupi). Weruh ing sisip sayekti sulit (menyadari kekeliruan benar-benar sulit). Rehne kaprah tan nyana salah (karena lumrah tidak mengira itu salah). Weruh ing angger amarga ing bener (tahu hukum kebenaran karena benar). Angger bawana maneka warna (hukum alam bermacam-macam). Angger kodrat kenceng kaliwat (hukum kodrat (rta) tidak bisa dibelokkan). Angele ngelmu yen durung katemu (sulitnya ilmu jika belum dipahami). Gampange ngelmu yen wis katemu (gampangnya ilmu jika sudah dipahami). Budi hayu manggih rahayu (buddhi mulia menemukan kerahayuan). Durangkara  manggih sangsara (angkara murka menemukan sengsara). Lepas nalar jagad jembar (wawasan luas dunia jadi lebar). Nalar cendhak jagad rupak (wawasan sempit dunia pun jadi sempit).

Kepapaan serta kesengsaraan manusia itu benar-benar karena kesalahannya sendiri. Salah karena sering melanggar hukum kodrat (rta), tetapi pada umumnya manusia tidak merasa melanggar, karena tidak memahami hakekat hukum kebenaran. Pemahaman tentang hukum kebenaran adalah jenis pemahaman yang rumit, yang tidak sembarang orang bisa mengerti. Manusia sering celaka karena kurangnya pengetahuan hukum kodrat (rta). Contoh sederhana: Bara itu panas adalah hukum kodrat. Seorang bayi yang tertarik akan cahaya gemilang dari bara kemudian menyentuhnya, sudah tentu tangannya terbakar bara api. Bayi itu menanggung celaka karena tidak adanya pengetahuan (witing bilai amarga tuna pangerten). Pengetahuan akan rta ini sangat perlu untuk dimengerti: bara api itu panas, alam ini ciptaan, semua ciptaan tidak langgeng, semua sebab menimbulkan akibat, tidak ada kejadian yang tanpa sebab, bahagia tidaknya manusia tergantung pada karmanya sendiri, Atman itu tidak bisa mati, dan sebagainya yang dinamakan hukum pranantan kodrat. Manusia yang menyalahi aturan kodrat akan menyebabkan kesengsaraan, jiwa yang terlunta-lunta, samsara dan samsara lagi seakan-akan tanpa ada akhirnya.
Mudah-mudahan kita diberikan perenungan. Menyadari kesalahan sendiri itu sungguh sulit (weruh ing sisip sayekti sulit). Kebanyakan orang tidak gampang mau mulat sarira untuk merasakan atau menyadari bahwa ada kesalahan di dalam dirinya. Jika orang tidak pernah merenung serta kurang dalam pemahaman akan hakekat kebenaran akhirnya perbuatannya terus berkelanjutan dan semakin menjauh dari Kebenaran. Perenungan rohani sangatlah perlu dilakukan, ajeg setiap hari, semakin dalam dan semakin dalam. Semakin dalam  semakin halus dan semakin rumit. Semua itu harus dilakukan dengan sabar untuk mendapatkan pemahaman. Pemahaman yang benar pada akhirnya dengan sendirinya menyeret orang pada perenungan yang sangat dalam dan masuk ke dalam sumber dari segala perenungan. Tidak ada orang lain yang bisa mengantarkan masuk ke dalam kesadaran sejati itu kecuali Diri orang itu sendiri.
Para guru besar spiritual acapkali berkata, “Pembebasan ada di dalam dirimu.” Orang-orang suci nan bijaksana berpesan agar kita melihat Brahman dalam segala hal. Bahwasannya, kita ada di dalam Brahman, dan Brahman ada di dalam diri kita. Untuk menyadari Kesadaran Tertinggi dalam diri kita, kita harus memiliki tubuh yang kuat dan pikiran yang murni. Bagi pecinta hidup kerohanian, kata-kata itu merasuk sangat kuat ke dalam hati, atau mungkin bagi siapa saja yang mendengarkannya. “Brahman ada di dalam diri setiap orang. Lihatlah Dia di sana. Brahman adalah maha besar hadir di mana saja. Memandang segalanya sebagai manifestasi dari Brahman, dan kita akan menyadari Kebenaran.” Kata-kata sederhana untuk kebenaran sederhana, tetapi sangat sulit untuk dilaksanakan.
Kita terus melewati kehidupan, kita hanya melihat bagian-bagian kecil dari hidup. Kita tidak melihat secara keseluruhan. Kita tidak bisa melihat secara keseluruhan. Di dalam hati kita yang masih diliputi awidya selalu timbul pertanyaan, “Bagaimana mungkin satu bagian melihat keseluruhan?” Jadi, kita menyesuaikan diri dengan satu bagian kecil, bagian kecil kita. Kita  berusaha menghindari bagian-bagian yang menyakitkan dan mengumpulkan bagian-bagian yang menyenangkan. Kebanyakan orang berada dalam dualitas ini sepanjang hayat, dikelilingi kekuatan keinginan dan pemenuhan dualitas tersebut. Ada kalanya jiwa yang lebih dewasa melepaskan diri dari lingkaran keinginan-pemenuhan-kesenangan-kerugian-kesedihan-penderitaan-dan-kegembiraan serta mengajukan pertanyaan-pertanyaan seperti: “Siapakah Brahman? Di manakah Brahman? Bagaimana mungkin kita mengenali Brahman?”
Brahman tidak punya nama, tetapi semua nama adalah nama Brahman. Apakah kita menyebut Dia ini atau itu, Dia tetap Dia. Tetapi dalam tradisi kita, kita menyebut Brahman dengan nama kesayangan masing-masing, yang hanya salah satu dari ribuan nama tradisional yang diberikan kepada-Nya. Tuhan ada di dalam diri kita sekaligus di luar diri kita. Bahkan keinginan, pemenuhan keinginan, kegembiraan, sakit, duka cita, kelahiran dan kematian—itu semua adalah Brahman. Ini sulit dipercaya bagi individu sempit yang tidak bisa melihat bagaimana suatu kebaikan dan kasih sayang Brahman dapat membuat sakit dan duka cita. Kenyataannya, kita merasa bahwa Brahman tidak begitu—tidak pada rasa yang biasa dipikirkan. Brahman menetapkan hukum karmaphala, hukum sebab akibat, setiap sebab membawa akibat, setiap akibat pasti ada sebabnya, tidak ada kejadian tanpa sebab. Brahman mendekritkan bahwa setiap energi yang dikirim ke dalam gerakan, kembali memantulkan energi dengan kekuatan yang sama.
Saat melihat hukum alam ini dengan teliti, kita dapat melihat bahwa kita membuat kegembiraan kita sendiri, sakit kita sendiri, duka cita kita sendiri dan kita sendiri yang membebaskan dari duka cita. Kita tetap tidak bisa mantap melakukan ini kecuali karena kekuatan dan eksistensi dari Brahman kita yang tercinta. Kita membutuhkan banyak meditasi untuk merasakan Brahman dalam segala hal, melalui semua benda. Dalam usaha yang keras ini, disiplin regular sehari-hari harus tetap diikuti juga, dan itu sangat perlu untuk dilakukan. Melalui berbagai upacara (ritual) dengan berbagai upakara (sarana prasarana) apapun bentuknya, dilanjutkan dengan susila (langkah nyata yang sejalan dengan tujuan upacara), lakukanlah semuanya dengan dasar hati yang tulus mulus, sebagai yadnya kita. Ini melatih kita pada pelayanan tanpa pamrih, salah satu bentuk gemblengan untuk berserah diri secara total.
Brahman adalah Penguasa pribadi yang kekal (immanent), dan Dia teramat gaib (transcendent). Brahman adalah kasih tanpa batas. Dia mengasihi semuanya tanpa pilih kasih. Setiap nyawa dicipta oleh-Nya dan dituntun oleh-Nya melalui hidup. Brahman ada di mana saja. Tidak ada tempat di mana Brahman tidak ada. Dia ada di dalam diri kita. Dia ada di tempat-tempat ibadah. Dia ada di pepohonan. Dia ada di langit, di awan, di planet-planet. Dia adalah galaksi yang beterbangan berputar-putar di angkasa dan juga angkasa di antara galaksi. Dia adalah alam semesta. Kreasi tarian kosmis-Nya, penyatuan dan pemutusan terjadi sangat cepat di setiap atom alam semesta. Brahman ada di semua benda. Dia meresap di semua benda. Dia adalah kekal adanya (immanent), dengan wujud yang indah, wujud seperti manusia yang dapat dilihat dengan nyata dan dapat dilihat oleh banyak orang dalam gambaran-gambaran. dia juga teramat gaib (transcendent), sukar dipahami, di luar pengertian dan pengalaman manusia biasa, di luar waktu, bentuk dan ruang.
Itu terlalu sulit bagi pikiran untuk memahami, bukankah begitu? Oleh karena itu, kita harus meditasi dalam hal ini. Brahman sangat dekat dengan kita. Di mana dia tinggal? Di ketiga alam (triloka): bhurloka (alam kewadagan), bhuwahloka (alam kehalusan) dan swahloka (alam kelanggengan). Dan dalam wujud ini dia dapat berbicara, berpikir, mengasihi,menerima pemujaan kita, dan menuntun karma kita. Dia memerintah banyak sekali Jiwa-Jiwa Utama yang senantiasa melaksanakan kehendak Brahman di seluruh penjuru dunia, di seluruh galaksi, di seantero alam semesta. Hal ini disampaikan kepada kita oleh para rishi; dan kita yakin akan menemukannya sendiri dalam meditasi kita sendiri, Brahman Yang Maha Agung yang selama ini selalu kita sembah. Kita tidak pernah takut pada-Nya. Dia adalah Pribadi dari diri kita sendiri. Dia lebih dekat daripada napas kita sendiri. Alamnya adalah kasih, dan jika kita memuja-Nya dengan setia, kita akan mengenal makna dari kasih dan mengasihi yang lain. Mereka yang taat kepada Brahman akan mengasihi semua orang, tanpa kecuali. Mereka yang masih memiliki kebencian sama sekali belum mengenal Brahman.
Bagaimana Brahman dapat dilihat di mana saja dan pada semua orang. Dia di sana sebagai Jiwa dari setiap nyawa. Kita dapat membuka mata batin kita dan lihatlah Dia pada orang lain, lihatlah Dia di dunia sebagai alam. Sedikit demi sedikit, gembleng diri kita sendiri untuk meditasi pada waktu yang sama setiap hari. Meditasi, temukan pusat hening dalam diri kita, kemudian pergilah jauh ke dalam, menuju inti Diri kita yang sejati. Perlahan-lahan kemurnian datang. Perlahan-lahan Kesadaran Tertinggi datang.

@